Uni Eropa Resmi Blokir Layanan Crypto untuk Rusia, Ini Efeknya

Uni Eropa Resmi Blokir Layanan Crypto untuk Rusia, Ini Efeknya

– Uni Eropa telah memberlakukan larangan total untuk menyediakan layanan kripto ke Rusia sebagai bagian dari sanksi putaran kedelapan yang disetujui.

Uni Eropa Resmi Blokir Layanan Crypto untuk Rusia, Ini Efeknya

Langkah baru ini memperkuat pembatasan yang telah diberlakukan sejak April.
Baca juga

Uni-Eropa-Resmi-Blokir-Layanan-Crypto-untuk-Rusia,-Ini-Efeknya

Bocoran Snapdragon 7 Gen 2, Apa Bedanya Seunggul dengan Pendahulunya?
Ilmuwan Temukan Teori Baru Tentang Pembentukan Bulan, Ada Fakta Menakjubkan
Perhitungan Penghasilan YouTuber: Berapa Banyak Penonton yang Anda Butuhkan untuk Mencapai Puluhan Juta?

“Faktanya adalah bahwa larangan yang ada pada aset kripto telah diperketat

dengan melarang dompet, akun, atau layanan penyimpanan aset kripto, terlepas dari jumlah dompet (sebelumnya hingga €10.000 diizinkan),” bunyi salah satu siaran pers yang diterbitkan di Situs web Komisi Eropa.

Setelah Visa dan Mastercard keluar dari pasar Rusia awal tahun ini dan beberapa bank terputus dari SWIFT, cryptocurrency, terutama stablecoin USDT, telah menjadi salah satu cara paling populer bagi orang Rusia untuk memindahkan uang ke luar negeri.
Ilustrasi Bitcoin. (pixabay)

Operator layanan Crypto yang berkantor pusat di UE mungkin harus menghentikan pemrosesan

transaksi dengan Rusia kecuali pelanggan berada di blok, tulis Forbes Rusia, Kamis (10/6/2022).

Menurut media, platform non-UE mungkin bisa mengikuti langkah ini. Setelah pemblokiran memberlakukan batas $10.000 pada bulan April, Binance yang terdaftar di AS, salah satu bursa paling populer di Rusia, mengambil tindakan serupa.

Baca Juga :

https://dpmptsplamtim.id/