Pengertian Pisces ( Ikan ), Ciri, Jenis, Struktur, Klasifikasi, Contoh, Pernapasan & Proses

Pengertian Pisces ( Ikan ), Ciri, Jenis, Struktur, Klasifikasi, Contoh, Pernapasan & Proses

Pengertian ikan (fish)

Ikan adalah hewan yang hidup di air. Mereka dapat menghirup air karena memiliki insang. Ikan dapat ditemukan di air tawar (danau atau sungai) atau air asin (laut atau samudra). Pisces merupakan hewan berdarah dingin (poikiloterm) yang artinya suhu tubuhnya bervariasi tergantung suhu air tempat tinggalnya.

 

Pengertian-Pisces-(-Ikan-),-Ciri,-Jenis,-Struktur,-Klasifikasi,-Contoh,-Pernapasan-&-Proses

Ikan adalah kelompok vertebrata yang paling beragam, dengan total sekitar 27.000 spesies di seluruh dunia. Struktur tubuh ikan terutama dibentuk oleh kerangka, tulang yang menyusun tubuh adalah tulang rawan, dan juga tulang asli. Insang dan ekornya dapat membantunya bergerak cepat di dalam air.

Sifat ikan (fish)

Ikan adalah hewan vertebrata atau vertebrata. Hampir semua spesies ikan memiliki beberapa karakteristik yang sama. Jika ada yang lebih spesifik, itu semua tergantung pada jenis ikannya. Karakteristik umumnya adalah:

  1. Memiliki sirip untuk bergerak (sirip dada, punggung, perut, anal dan ekor)
  2. Bisa berkembang biak dengan bertelur
  3. Memiliki endoskeleton
  4. Bernapaslah melalui insang
  5. Memiliki sisik yang licin atau berlendir
  6. Merupakan hewan Poikiloterm
  7. Aliran darah tertutup tunggal

Spesies ikan (ikan)

Ikan untuk dikonsumsi

Ikan Konsumsi merupakan salah satu jenis ikan yang biasa dikonsumsi manusia sebagai makanan. Ikan konsumsi dapat dikelompokkan menurut habitat spesies ikan laut dan air tanah.

Contoh makan ikan:

ikan lele
Ikan mas
Kakap dll.

Ikan hias

Ikan hias adalah salah satu jenis ikan yang dilacak di air tawar dan di laut serta tidak diolah untuk dikonsumsi, melainkan untuk mempercantik taman / ruang tamu.

Contoh ikan hias:

  1. Ikan cupang,
  2. Ikan arwana,
  3. Ikan mas,
  4. Ikan koi,
  5. Ikan buaya,
  6. Ikan guppy,
  7. Ikan louhan dll.

Struktur tubuh ikan (fish)

Struktur tubuh ikan secara umum adalah kepala yang berisi otak dan organ sensorik dengan 10 saraf kranial yang memiliki garis lateral untuk merasakan tekanan air, batang dengan dinding otot yang mengelilingi rongga dengan organ dalam dan juga otot ekor. . Anal. Ikan merupakan hewan yang membutuhkan banyak refleks untuk bergerak cukup banyak untuk menghindari serangan musuh dan menangkap mangsanya. Ikan juga harus memiliki keseimbangan yang baik. Oleh karena itu, otak kecil berkembang lebih cepat pada ikan karena otak kecil merupakan pusat keseimbangan atau pergerakan.

Ikan juga umumnya memiliki kulit, yang sangat berguna untuk menutupi tubuh bersama dengan kelenjar lendir yang keluar, sehingga mengurangi gesekan tubuh ikan dengan air. Selain itu, hampir semua jenis ikan memiliki sisik yang menempel pada sekresi kelenjar mukosa sehingga membentuk lapisan yang hampir kedap air.

Ikan yang tidak lepas dari sistem pernafasannya menggunakan insang berupa daun tipis berwarna merah muda dan selalu lembab. Masing-masing insang ini terdiri dari satu lengkung insang bertulang, satu deret punggung insang dan 2 baris filamen insang lunak. Setiap filamen insang memiliki banyak pembuluh darah dan filamen insang ini juga memiliki permukaan yang cukup besar untuk pertukaran gas. Bagian terluar dari insang terhubung dengan air, sedangkan bagian dalam berhubungan erat dengan pembuluh darah kapiler.

Jelas sekali, struktur tubuh ikan adalah:

  • Kulit
  • mulut
  • Ada hidung yang cekung
  • Ada rongga mulut
  • Mata tidak memiliki kelopak mata
  • insang
  • Memiliki jantung yang terdiri dari 2 ruang atrium atau ventrikel
  • Memiliki ekor

Klasifikasi ikan (fish)

Ikan juga dibagi menjadi 3 kelas, yaitu Agatha (ikan tanpa bidadari), Chondrichthyes (ikan bertulang rawan) dan Osteichthyes (ikan bertulang asli). Berikut beberapa penjelasan untuk mengelompokkan ikan (fish).

Agnatha (Cyclostomata)

Istilah Agnatha berasal dari bahasa Yunani yang artinya tidak, dan Gnathus yang artinya rahang. Agnatha ini terjadi di Amerika Utara dan juga di Eropa. Sebagian besar Agnatha berbahan dasar laut atau air tawar dengan memakan bangkai atau parasit ikan lain.

Bentuk tubuh Agnatha berbentuk silinder, memanjang dan berukuran 76-90 cm. Agnatha tidak memiliki rahang melainkan mulut yang dapat melingkar dan terdapat bekas luka, lidah dan gigi yang terbuat dari bahan tanduk, tidak memiliki sirip berpasangan, tidak bersisik, serta memiliki tubuh yang lembut dan berlendir.

Chondrichthyes

Chondrichthyes artinya chondros dalam bahasa Yunani dan Ichthyes yang artinya ikan. Itu bisa hidup di laut. Chondrichthyes memiliki bentuk tubuh yang ditutupi oleh sisik plak kasar yang diisi dengan dentin (mesodermal) dan dilapisi dengan enamel (ektodermal).
Di dalam tubuh, otot memiliki segmen (miotom). Kerangka atau endoskeleton, yang terdiri dari tulang rawan Chondrichthyes, memiliki 2 pasang sirip ekor yang umumnya heterosercal (lobus punggung lebih besar). Mulut berada di bagian bawah (ventral) dengan lidah atau rahang.

Pada saluran pencernaan Chondrichthyes, rahang ditutupi oleh gigi yang memanjang dari mulut, tenggorokan, kerongkongan, lambung, usus, rektum dan juga kloaka. Kloaka merupakan saluran keluar dari sistem pencernaan. Sistem ekskresi dan sistem reproduksi, lubang hidung ini dipasangkan dan berfungsi sebagai indera penciuman. Alat kelamin akan dipisahkan dan pembuahan juga dilakukan secara eksternal atau internal. Chondrichthyes juga termasuk ovipar atau ovovivipar, misalnya Chondrichthyes adalah hiu (Squalus sp), ikan pari (Makararaja sp), pari listrik (Torpedo marmorata), spesies pari (Taeniura lymma) dan Chimaera sp.

Osteichthyes

Osteichthyes dalam bahasa Yunani Timur yang juga berarti tulang, sedangkan Ichthys berarti ikan. Osteichthyes hidup di air laut, air tawar atau rawa. Osteichthyes ini memiliki tinggi antara 1 cm hingga 6 m. Osteichthyes adalah ikan dengan tulang asli dan endoskeleton yang mengandung matriks kalsium fosfat yang sangat keras. Kulitnya tertutup sisik tipe ganoid, sikloid, atau stenoid, tetapi beberapa tidak memiliki sisik. Otot tubuh tersegmentasi, mulut ditutupi dengan gigi atau lidah.

Osteichthyes ini bernafas melalui insang yang ditutup dengan tutupnya. Osteichthyes memiliki kantung renang yang berfungsi sebagai penunjang pernapasan dan juga sebagai alat bantu hidrostatik, yang dapat menyesuaikan berat badan dengan kedalaman perairan. Darah yang berwarna pucat dengan sel darah merah berinti dan leukosit. Osteichthyes memiliki limpa yang berwarna merah. Osteichthyes memiliki sistem pencernaan yang lengkap mulai dari mulut, tenggorokan, kerongkongan, lambung, usus dan anus. Antara lambung dan usus yang dipisahkan oleh katup.

Sampel ikan (fish)

ikan kembung

Ikan tenggiri adalah nama sekelompok ikan yang termasuk dalam genus Rastrelliger, suku Scombridae. Meski bertubuh kecil, namun masih kerabat makarel, tonga, tuna, sirip kuning, dan makarel. Di Ambon ikan ini dikenal dengan nama Lema atau Tatar, di Makassar atau Banyara. Dari sini Anda mendapatkan julukan Banjar yang membengkak

Perut kembung merupakan salah satu jenis ikan pelagis kecil dengan nilai ekonomi sedang, sehingga dianggap sebagai aset penting bagi nelayan setempat. Biasanya segar atau dijadikan ikan pindang, dan ikan asin lebih tahan lama. Ikan tenggiri kecil juga sering digunakan sebagai umpan hidup untuk menarik ikan cakalang

Badan ramping kasar, cacat dan agak tinggi, 1: 3, 7-6 dibandingkan dengan panjang FL (garpu panjang) Sisi punggung gelap, biru kehijauan sampai kecoklatan, dengan 1-2 baris bintik hitam di sepanjang pangkal sirip punggung; Skala perak ventral.

Ikan Tenggiri

AFIS euthynnus. Ikan Tongkol masih tergolong Scombridae, seperti tubuh Betuto yang berkulit mulus. Sirip dada melengkung, lurus, dan tes dasarnya sangat kecil. Ikan tongkol adalah perenang tercepat di antara ikan laut. Sirip punggung, anus, lambung, dan dada pada bagian pangkal memiliki lekukan pada tubuh sehingga sirip dapat dilipat menjadi kurva sehingga mengurangi gesekan air saat ikan berenang dengan cepat. Dan di belakang sirip punggung dan rektal ada sirip kecil lainnya yang disebut sirip. (T. Djuhanda, 1981).

Hiu

Hiu adalah salah satu jenis ikan pelagis yang rentan terhadap tulang rawan (elasmobranchii). Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui efektivitas tulang ikan hiu sebagai sumber gelatin dan kualitas gelatin dari tulang ikan hiu melalui penggunaan pelarut asam dan basa. Hiu tulang gelatin diekstraksi dengan asam. Asetat 1,5% selama 12 jam dan NaOH 0,3% selama 48 jam. Gelatin tulang ikan hiu selanjutnya diekstraksi dengan air panas pada suhu 800 ° C selama 2 jam. Parameter yang diukur untuk menguji kualitas gelatin herringbone adalah kekuatan gel, viskositas, waktu leleh gel, kejernihan, pH dan uji organoleptik.

ikan koi

Koi berasal dari Jepang yang artinya ikan mas. Secara khusus, ini mengacu pada Nishikigoi, yang membuat ikan bersulam emas atau perak kurang lebih masuk akal. Di Jepang, koi adalah semacam simbol cinta dan persahabatan.

Ikan mas

Ikan mas merupakan ikan air tawar yang memiliki nilai ekonomis dan tersebar luas di Indonesia. Ikan mas terkonsentrasi di Indonesia sekitar tahun 1920. Ikan mas yang ada di Indonesia merupakan ikan mas dari China, Eropa, Taiwan, dan Jepang.

ikan cupang

Ikan cupang merupakan salah satu ikan air tawar yang habitat aslinya berada di beberapa negara di Asia Tenggara, seperti Indonesia, Thailand, Malaysia, Brunei Darussalam, Singapura, dan Vietnam. Ikan ini memiliki bentuk dan karakter yang unik serta memiliki kecenderungan bertahan secara agresif.
Sistem pernapasan / fisiologi ikan (ikan)

Pernapasan mengikat oksigen dan menciptakan karbondioksida melalui darah di atas permukaan alat bantu pernapasan. Proses pengikatan oksigen dipengaruhi oleh struktur pernapasan, juga oleh perbedaan tekanan parsial O2 antara air dan darah. Perbedaan ini menyebabkan gas mengalir dalam darah atau melalui saluran udara.

Alat bantu pernapasan ikan

insang

Pada hampir semua ikan, insang merupakan bagian penting dari pertukaran gas. Insang terbentuk dari lengkungan tulang rawan yang mengeras yang menahan beberapa filamen insang. Setiap bentuk insang terdiri dari banyak bilah yang melambangkan pertukaran gas. Struktur lamelar terdiri dari sel epitel tipis di luar, membran basal dan sel kolumnar sebagai penyangga internal. Tepi bilah, yang tidak menempel pada lengkungan insang, sangat tipis, ditutupi epitel dan berisi jaringan pembuluh kapiler. Jumlah dan ukuran daun sangat bervariasi tergantung dari tingkah laku ikan. Berikut adalah ilustrasi insangnya.

paru-paru

Paru-paru ikan berasal dari kantung kolam. Pada ikan, paru-paru neocaratoduus terletak di ujung saluran pencernaan di Australia, tetapi lubang pneumatik saluran berada di bagian bawah dinding perut. Sebaliknya, ikan di Afrika adalah Protopterus yang merupakan bagian saluran pencernaan bagian bawah.
Baik lungfish Australia dan Afrika perlu menghirup oksigen dari udara. Karenanya, spesies ikan ini dapat beradaptasi dengan kondisi yang sangat kering di lingkungannya.

Lampiran ikan

Alat bantu pernapasan tambahan untuk ikan

Selain insang atau paru-paru, beberapa spesies ikan memiliki alat bantu pernapasan tambahan yang dapat mengambil oksigen langsung dari udara.

Konstruksi dedaunan Morgan pada lele lele terdiri dari tambahan insang berbentuk pohon di tepi atas kurva Gill kedua dan ketiga, yang terserap bebas oksigen di atas permukaan air.
Selain tutup insang, yang melebarkan lima kali lipat dan bagian dalam banyak pembuluh darah, kulit merupakan alat bantu pernapasan tambahan di periopthalmus blodok ikan dan boleopthalmus.
Labirinth, Alat Pernapasan pada Ikan Betok Anabas Betok
Ikan dengan alat bantu pernapasan tambahan dapat menahan hipoksia, bahkan kondisi anoksik.
Divertikulum, alat bantu pernapasan tambahan pada ikan gabus.

Proses pernapasan ikan

Pertukaran udara melalui permukaan alat bantu pernapasan
Difusi oksigen dan karbon oksida antara insang dan darah
Oksigen dan karbon dioksida diangkut dalam darah
Dan cairan tubuh ke dan dari sel

Baca Juga: