Pengertian Monera, Ciri, Klasifikasi, Fungsi dan Manfaat

Pengertian Monera, Ciri, Klasifikasi, Fungsi dan Manfaat

Pahami Monera

pengertian-monera

Kata monera berasal dari kata Yunani “moneres”, yang memiliki arti tunggal. Jadi pengertian Monera adalah makhluk hidup dengan satu sel (uniseluler). Monera ini memiliki sifat prokariotik, artinya Monera ini tidak memiliki membran inti (lebih tepatnya membran inti belum terbentuk sempurna).

Monera ini adalah salah satu kerajaan dalam sistem klasifikasi biologi Lima Kerajaan yang tidak lagi digunakan saat ini.

Ada dua makhluk hidup yang menjadi anggota Kerajaan Monera, yaitu bakteri (Schizophyceae) dan alga biru-hijau (Cyanophyceae). Sistem klasifikasi yang digunakan Monera sebagai anggotanya adalah klasifikasi 4 dan 5 kingdom, namun sekarang sudah tidak digunakan lagi karena setelah dilakukan penelitian, alga biru-hijau atau lebih tepatnya adalah bakteri yang disebut dengan cyanobacteria.

Sejarah klasifikasi Monera

Dalam klasifikasi Systema Naturae, awalnya hanya terdapat hewan, tumbuhan dan mineral. Mineral kemudian dikeluarkan dari klasifikasi makhluk hidup. Setelah mikroskop ditemukan, para ilmuwan mulai mengklasifikasikan mikroorganisme pada hewan dan tumbuhan. Kemudian pada tahun 1866 Ernst Haeckel mengusulkan sistem tiga kerajaan, menambahkan bahwa Protista adalah kerajaan baru yang berisi sebagian besar makhluk hidup mikroskopis. Salah satu dari 8 divisi Protista adalah Moneres, yang termasuk kelompok bakteri seperti Vibrio. Selain itu, para ilmuwan kemudian membuktikan bahwa kerajaan Protista hampir tidak memiliki kemiripan

Meskipun perbedaan antara prokariota dan eukariota dapat dilihat dari ada atau tidak adanya nukleus, mitosis, atau pembelahan biner sebagai mode reproduksi, ukuran, dan sifat lainnya, monofilia Monera telah menjadi kontroversi selama beberapa dekade. Pada tahun 1937, Édouard Chatton kemudian mengusulkan klasifikasi dua (dua) kerajaan, Eukaryota dan Prokaryota, meskipun karyanya tidak dibahas secara rinci sampai tahun 1962, karena ia tidak menekankan perbedaan antara kedua kerajaan tersebut, seperti yang dilakukan oleh para ahli biologi pada masa itu. .

Roger Stanier dan CB van Niel percaya bahwa bakteri (pada titik ini ganggang biru-hijau belum menginvasi bakteri) dan ganggang biru-hijau berasal dari induk yang sama, membuat mereka membuat pernyataan pada tahun 1970: “Warna biru ini -ganggang hijau tidak ada perbedaan. Bakteri yang sama. ”Kemudian, pada tahun 1949, EG

Pringsheim juga mengatakan dalam tulisannya bahwa bakteri dan ganggang biru-hijau berasal dari orang tua yang berbeda. Dan pada tahun 1974 buku pegangan Bergey menerbitkan istilah cyanobacteria untuk merujuk pada biru -ganggang hijau dan berhasil masuk ke Grup Monera.

Kemudian pada tahun 1969 Robert Whittaker mengusulkan sistem 5 (lima) kerajaan. Sistem ini menempatkan sebagian besar makhluk hidup bersel satu di Monera (Prokaryota) atau Protista (Eukaryota). Tiga kerajaan eukariota lainnya terdiri dari jamur, hewan, dan tumbuhan. Tetapi Whittaker tidak percaya bahwa seluruh kerajaannya adalah monofilia.

Pada tahun 1977, Carl Woese dan George Fox menulis makalah untuk PNAS, menunjukkan bahwa archaea (sebelumnya dikenal sebagai archaebacteria) tidak lebih dekat dengan bakteri daripada eukariota. Surat kabar itu menjadi berita utama di surat kabar The New York Times dengan kontroversi besar. Karena diterima oleh masyarakat, kerajaan Monera akhirnya berubah menjadi dua kerajaan baru, antara lain Bakteri dan Archaea. Namun, setelah itu, Thomas Cavalier-Smith tidak pernah menerima kerumitan pemisahan menjadi dua kelompok dan mempublikasikan bahwa archaebacteria adalah bagian dari sub-kerajaan dari kerajaan bakteri.

Struktur dan fungsi monera

Monera bersifat uniseluler (artinya hanya memiliki satu sel) dan prokariotik (inti tidak memiliki membran). Meski begitu, Monera tetaplah makhluk hidup yang sempurna. Monera dapat melakukan metabolisme dan pembuangan limbah, mengolah nutrisi, serta tumbuh dan berkembang biak.

Penutup:

Kapsul terbuat dari karbohidrat, nitrogen atau fosfor. Kapsul dan lapisan lendir ini berfungsi melindungi sel dari dehidrasi, cadangan makanan, perlindungan dari fagositosis dan juga pertahanan diri. Umumnya kapsul ini tergolong bakteri yang mematikan. Dalam kasus bakteri parasit, kapsul dilengkapi dengan perlindungan terhadap sistem pertahanan sel inang.

  • Beberapa prokariota memiliki flagela sebagai alat gerak.
  • Phili atau fimbriae adalah bulu halus yang muncul dari dinding sel dan memiliki fungsi menempel pada
  • permukaan suatu benda dan berperan sebagai saluran untuk dapat menyalurkan materi genetik pada peristiwa konjugasi.
  • Dinding sel terdiri dari peptidoglikan, yang sebagai bahan pelindung mempunyai fungsi memberi bentuk, mengatur keluar masuknya zat dan berperan dalam pembelahan sel.
  • Membran sel bakteri ini (membran plasma) terdiri dari protein dan lemak yang mengatur pengangkutan zat dari luar ke sel. Membran sel pada cyanobacteria berperan dalam fotosintesis. Di dalamnya juga terdapat tilakoid (kromatofor) yang mengandung pigmen fotosintesis.
  • Mesosom untuk pembangkit listrik.
  • Lembar fotosintesis digunakan untuk fotosintesis.
  • Sitoplasma inilah tempat terjadinya reaksi metabolisme.
  • DNA ini seharusnya mengontrol sintesis protein serta sifat pembawa.
  • Plasmid ini membawa gen tertentu yang juga dapat diubah menjadi sel lain.
  • Ribosom ini ditujukan untuk situs sintesis protein.
  • Endospora ini digunakan untuk bertahan dari kondisi buruk di salah satu ujung sel.

Properti Monera

Berikut ini adalah ciri-ciri atau ciri-ciri Monera, diantaranya sebagai berikut:

  • Organisme primitif ini bersifat uniseluler (uniseluler)
  • Organisme mikroskopis itu hanya bisa dilihat atau dilihat dengan bantuan alat seperti mikroskop.
  • Dapat ditemukan di habitat manapun, termasuk lingkungan yang ekstrim.
  • Reproduksi aseksual terjadi melalui pembelahan biner, sedangkan reproduksi seksual terjadi melalui konjugasi (yaitu ikatan antara dua organisme yang bertukar inti satu sama lain).
  • Dibagi menjadi dua kelompok yaitu archaebacteria dan eubacteria.

Klasifikasi Monera

Sebelumnya, monera ini terbagi menjadi dua kelompok, yaitu bakteri dan alga biru-hijau. Kemudian Monera dibagi menjadi dua kelompok utama yaitu archaebacteria dan eubacteria. Seiring perkembangan ilmu pengetahuan, diketahui bahwa alga biru-hijau ini juga dapat diuraikan menjadi bakteri sehingga kemudian disebut cyanobacteria.

Archaebacteria

Kata archaebacteria berasal dari kata archae yang memiliki arti kuno. Archaebacteria ini merupakan kelompok monera yang biasanya hidup di lingkungan yang ekstrim. Umumnya bakteri ini berukuran 0,1 hingga 15 mikrometer. Archaebacteria ini dapat berupa chemolithotrophs (mendeskripsikan senyawa kimia) dan / atau organotroph (mendeskripsikan senyawa organik) untuk memenuhi kebutuhan nutrisinya.

Bergantung pada tempat tinggalnya, Archaebacteri ini dibagi menjadi tiga kelompok, di antaranya sebagai berikut:

  • Metanogen
    Metanogen adalah sekelompok archaebacteria yang dapat menghasilkan metana (CH4) dari gas hidrogen (H) dan karbon dioksida (CO2) atau asam asetat. Metanogen ini merupakan jenis bakteri anaerob yang artinya tidak dapat hidup di daerah yang kaya oksigen. Biasanya mereka hidup dengan baik yaitu sebagai pengurai di lumpur dan rawa-rawa, di habitat inilah oksigen dikonsumsi oleh mikroorganisme lain. Kelompok metanogen ini juga dapat hidup di tubuh hewan dan terutama di sistem pencernaan. Contoh dari bakteri metanogenik ini adalah Methanobacterium.
  • Halofil Ekstrim
    Halophyll Extreme merupakan salah satu kelompok archaebacteria yang hidup di tempat yang memiliki salinitas cukup tinggi. Kata halophil sendiri berasal dari dua kata yaitu halo yang artinya garam, dan philos yang artinya kekasih. Jadi dalam kaitannya dengan halophile ini adalah “pencinta garam”. Biasanya halophiles ini ditemukan di danau air asin atau laut mati, dan ada beberapa jenis halophiles yang hanya bisa hidup di habitat yang salinitasnya 10 kali lipat salinitas lautan. Contoh halofil ekstrim ini adalah Halobacterium sp.
  • Ekstrem termofilik
    Thermophiles terdiri dari dua kata yaitu Termo yang artinya suhu dan Philos yang artinya kekasih. Seperti namanya, thermophile ekstrim ini merupakan kelompok archaebacteria yang hidup di daerah dengan suhu tinggi. Bakteri ini hidup dari sulfur pengoksidasi dan kondisi hidup optimal pada 60-80 derajat Celcius.

Informasi mengenai archaebacteria ini masih terbatas karena kelompok ini merupakan kelompok baru dalam sistem klasifikasi makhluk hidup. Mungkin pengetahuan tentang makhluk ini akan terus bertambah seiring berjalannya waktu.

Eubacteria

Eubacteria ini adalah sekelompok monera yang biasa dikenal sebagai bakteri. Kata “Eu” berarti benar. Padahal, persamaan istilah bakteri dengan eubacteria mengacu pada fakta bahwa organisme tersebut merupakan salah satu kelompok yang paling melimpah. Namun, beberapa ilmuwan juga membedakan antara keduanya atau lebih memilih satu istilah daripada yang lain.

Eubacteria sendiri dapat ditemukan hampir di semua tempat, di udara, di air, dan bahkan di tubuh makhluk hidup. Berbeda dengan makhluk hidup lainnya, tubuh eubacteria ini terdiri dari tiga bagian utama, yaitu membran sel, sitoplasma, organel sel, dan tidak memiliki inti sel. Sebagian besar bakteri tersebut tidak memiliki klorofil, tetapi beberapa di antaranya juga memiliki struktur yang menjalankan fungsi yang sama dengan klorofil sehingga dapat atau dapat menghasilkan makanan sendiri. Eubacteria ini sering dibagi menjadi 5 kelompok, di antaranya sebagai berikut:

Proteobakteri

Proteobacteria ini berasal dari bahasa yunani yaitu proteus, dewa yunani kuno yang dapat berubah bentuk. Nama ini diberikan karena bentuk berbagai anggota proteobakteri. Proteobakteri ini juga dibagi menjadi tiga kelompok, antara lain:

Bakteri ungu adalah bakteri yang biasanya berwarna ungu, merah, coklat, atau jingga. Bakteri ungu ini adalah organisme fotoautotrofik yang menghasilkan makanan melalui fotosintesis. Hal tersebut bisa terjadi karena bakteri berwarna ungu ini mengandung ioklorofil dan karotenoid yang juga menambah warna pada tubuh.
Proteobacteria chemoautotrophs, ini adalah kelompok proteobacteria yang dapat atau dapat menghasilkan makanan sendiri dengan menggunakan energi dari reaksi kimia.
Proteobacteria chemoeterotrophs adalah bakteri yang tidak dapat menghasilkan makanan sendiri, sehingga memenuhi nutrisi dengan mencari karbon dan energi dari senyawa organik.

Klamidia

Klamidia merupakan kelompok eubakteria dengan ukuran paling kecil dan bentuk tubuh tidak beraturan. Clamydia ini hanya dapat hidup sebagai parasit di tubuh makhluk hidup lainnya. Contoh Chlamydia Suis ini (hanya menyerang babi), Chlamydia trachomatis (hanya menyerang manusia), Chlamydia pupilarum ini (hanya menyerang tikus dan hamster). Pada manusia, bakteri Chlamydia trachomatis merupakan agen penyebab terjadinya penyakit menular seksual, yang merusak organ reproduksi dan dapat atau dapat merusak organ mata.

Cyanobacateria

Cyanobacteria ini berasal dari kata Yunani kyanos yang artinya biru. Seperti namanya, cyanobacteria ini berwarna hijau kebiruan, sehingga sering disebut sebagai bakteri (biru-hijau / hijau-biru). Nama lain dari cyanobacteria adalah Cyanophyta. Kelompok ini hidup menyendiri (dalam koloni) atau berkoloni. Ada yang berbentuk bulat, ada yang seperti benang. Pada dasarnya cyanobacteri ini merupakan bakteri yang memiliki pigmen klorofil seperti tumbuhan sehingga dapat atau dapat berfotosintesis dan berperan penting dalam melepaskan oksigen ke atmosfer. Cyanobacteria ini dapat atau dapat ditemukan di tanah, air dan batuan dengan nilai pH netral atau hanya sedikit basa. Warna biru yang dominan pada tubuh kelompok bakteri ini disebabkan pigmen biru yang disebut phycocyanin.

Spirochetes

Spirochetes adalah bakteri gram negatif yang memiliki bentuk spiral. Spirochetes ini hidup bebas di air, tanah, atau bahkan parasit yang hidup di tubuh inangnya. Biasanya spirochetes ini memiliki sifat kemoheterotrofik (artinya mereka tidak dapat menghasilkan makanan sendiri untuk memenuhi nutrisi tersebut dengan mencari karbon dan energi dari senyawa organik). Salah satu contohnya adalah Treponema pallidum, bakteri penyebab sifilis.

Bakteri gram positif

Bakteri gram positif ini merupakan bakteri dengan dinding sel yang tebal dan homogen, sehingga pewarnaan gram yang diwarnai dengan warna ungu memberikan warna biru atau ungu. Beberapa anggota kelompok bakteri gram positif pada eubakteria ini memiliki sifat fotoautotrofik, sebagian lainnya bersifat kemoautotrofik. Ketika nutrisi rendah atau kondisi lingkungan kurang menguntungkan, bakteri gram positif membentuk endospora, yang tahan terhadap kondisi ekstrim dan juga membutuhkan lebih sedikit nutrisi. Ketika keadaan mulai membaik, endospora berkembang biak dengan membelah dan kemudian menghasilkan keturunan dengan sifat yang sama dengan induknya.

Perbedaan antara archaebacteria dan eubacteria

Perbedaan antara archaebacteria dan eubacteria ditunjukkan pada tabel berikut:

  • Aspek Archaebacteria Eubacteria
  • Dinding sel Tidak mengandung peptidoglikan, lipopolisakarida. Ini berisi peptidoglikan
  • Membran lipid. Semua jenis lipid. Fosfolipid
  • Polimer asam lemak gliserin membran sel dihubungkan dengan hubungan ester Cabang rantai hidrokarbon ini terhubung dengan gliserin melalui hubungan ester dan tidak ditemukan rantai asam lemak.
  • Sensitivitas biokimia Tidak sensitif terhadap antibiotik. Sensitivitas terhadap antibiotik
  • Habitat Lingkungan ekstrim (tinggi / panas, asam) Kosmopolitan (dimana-mana, lingkungan normal / normal)
  • Intron Exist Tidak Ada
  • Ukuran 0,1 hingga 15 mikrometer 0,5 hingga 5 mikrometer
  • Reproduksi / Pembiakan Aseksual Aseksual dan paraseeksual
  • RNA polimerase dari beberapa jenis Hanya satu jenis
  • Struktur ribosom Mirip dengan organisme eukariotik, ia memiliki struktur ribosom sendiri
  • Fungsi flagel sebagai alat gerak Sebagai alat gerak dan juga sebagai sistem sekresi
  • Manfaat Kerajaan Monera
  • Manfaat Monera di Farmasi

Manfaat Kingdom Monera di bidang farmasi antara lain:

Tidak ada jenis bakteri produk penyakit antibiotik yang dapat diatasi

  • 1 Streptomyces Tetracyclines Cocci infeksi bakteri
  • 2 Streptomyces griseus Streptomisin disentri, tifus, TB
  • 3 Streptomyces aureofaciens aureomycin pneumonia, batuk rejan, infeksi mata,
  • 4 Streptomyces rimosus teramycin pneumonia, tifus, infeksi urogital
  • 5 Streptomyces fradiae Neomycin TB
  • 6 Streptomyces venezuelae Chloromycetin Riketsiae

Escherichia coli membantu merusak makanan dan juga menghasilkan vitamin K dan vitamin B.
Manfaat Monera dalam Pertanian

Bakteri nitrifikasi ini merupakan bakteri yang membantu membentuk senyawa nitrat di dalam tanah. Bakteri yang mengikat N2 atau nitrogen bebas untuk meningkatkan kesuburan tanah.

Contohnya seperti Clostridium pasteureanum, Rhodospirillum rubrum.

Keunggulan Monera di Bidang Industri

  • Archeobacter xylinum dalam produksi Nata de Coco
  • Streptococcus lactis dan Cremoris menghasilkan keju dari bahan susu
  • Lactobacillus casei dalam produksi k
  • Enzim dari Archaebacteria ditambahkan ke sabun cuci atau deterjen untuk menaikkan sabun cuci dan sabun
  • cuci pada pH dan suhu tinggi.
  • Beberapa archaebacteria ini digunakan untuk mengatasi polusi seperti tumpahan minyak

Sekian, dan terima kasih telah membaca tentang Pengertian, Fitur, Klasifikasi, Fungsi, Perbedaan, dan Manfaat Monera. Semoga apa yang dijelaskan semoga bermanfaat untuk anda.

Sumber :