Perbedaan “Even, Even Though, Even If, Even When, Even So”

Perbedaan “Even, Even Though, Even If, Even When, Even So”

Penjelasan dan perbedaan serta penggunaan ‘Even If’ dan ‘Even When’ dalam tata bahasa Inggris

even-if-dan-even-though

Pada kesempatan kali ini admin akan membagikan penjelasan dan perbedaan antara “Bahkan jika” dan “Meskipun”.

Apakah kedua pernyataan itu sama?

Untuk menjawab pertanyaan di atas tentang penjelasan dan perbedaan serta penggunaan ‘also if’ dan olah ‘yang dapat membingungkan bagi sebagian pelajar bahasa Inggris.

Berikut ini adalah penjelasan dan perbedaan serta penggunaan lengkapnya, beserta contoh penggunaannya.

Perbedaan dan Contoh Kalimat Dengan ‘Even If’ dan ‘Even When’

  • “Bahkan jika” dan “juga jika” tidak dapat digunakan secara bergantian atau sebagai pengganti, karena kedua pernyataan tersebut memiliki arti yang berbeda.
  • ‘Meskipun’ memiliki arti yang mirip dengan ‘terlepas dari kenyataan bahwa’ apa ‘berarti’ terlepas dari kenyataan …’.
  • Sedangkan “walaupun” memiliki arti yang mirip dengan “apakah atau tidak”, yaitu “terlepas dari …… ..atau tidak / tidak”.

Mari kita bandingkan contoh kalimat berikut satu sama lain:

  • Bahkan jika saya punya waktu dua jam untuk berbelanja, saya tidak akan keluar dan membeli jas.
  • (Apakah saya punya waktu dua jam untuk berbelanja, saya tidak akan keluar dan membeli jas)

atau

  • (Bahkan jika saya punya dua jam untuk berbelanja, saya tidak akan keluar dan membeli jas)
  • Meskipun saya memiliki dua jam untuk berbelanja, saya tidak dapat menemukan setelan yang saya inginkan.
  • (Meskipun saya memiliki dua jam untuk berbelanja, saya tidak dapat menemukan setelan yang saya inginkan)

Dari contoh kalimat di atas, kita dapat menyimpulkan bahwa contoh pertama menggambarkan situasi yang tidak nyata di mana kita dapat mengganti “walaupun” dengan “tebak saja” dan berkata: Dengan asumsi saya punya dua jam untuk berbelanja, saya masih tidak mau keluar dan membeli sendiri jas. (Jika saya punya dua jam untuk berbelanja, saya masih tidak akan keluar dan membeli jas)

Sedangkan kalimat contoh kedua menggambarkan situasi nyata di mana orang yang diuji atau pelaku mencari jas tertentu selama dua jam, tetapi tidak dapat menemukannya. Ketika kita menggabungkan kata ‘bahkan’ dan ‘meskipun’, efeknya adalah seolah-olah kita mengatakan: Anda mungkin menemukan ini mengejutkan, tapi …………! (Anda mungkin terkejut, tapi ………….!)

Berikut ini adalah contoh tambahan penggunaan “Bahkan jika” dan “Bahkan jika”.

Mari kita perhatikan dan pelajari contoh kalimat berikut dengan seksama.

  • Meskipun ia kehilangan pekerjaannya sebagai Menteri Kesenian, ia terus melayani di pemerintahan. (Terlepas dari kenyataan / meskipun kehilangan jabatannya sebagai menteri kesenian, ia tetap mengabdi kepada pemerintah)
  • Bahkan jika dia kehilangan pekerjaannya sebagai menteri seni, saya pikir dia akan tetap di pemerintahan. (Apakah dia akan kehilangan pekerjaannya sebagai menteri seni, saya pikir dia akan terus melayani di pemerintahan)
  • Meski cederanya cukup serius, dia memutuskan untuk tetap bermain. Itu adalah pertandingan penting. (Meskipun cederanya serius, dia memutuskan untuk terus bermain. Ini adalah pertandingan penting.)
  • Saya tahu dia ingin terus bermain bahkan jika dia cedera. Ini adalah permainan yang penting. (Saya tahu dia ingin terus bermain meski cedera. Ini pertandingan penting.)
  • Meski sudah dibersihkan dan dipoles, tetap tidak terlihat seperti baru. (Meskipun sudah saya bersihkan dan poles, tetap tidak terlihat baru)
  • Bahkan jika saya membersihkan dan memolesnya, itu tetap tidak terlihat seperti baru. (Bahkan jika saya membersihkan dan memolesnya, tetap tidak terlihat seperti baru.

Demikian pembahasan dalam artikel ini tentang “Penjelasan dan Perbedaan dan Penggunaan ‘Even If’ dan ‘Even When’ dalam Tata Bahasa Inggris”.

Sumber :